Archive for Sirah

Tarbawi : Iktibar Dari Hud-Hud

By:Yussaine yahya

Hud-hud, si burung kecil yang menjadi salah satu bala tentera Nabi Sulaiman, berinisiatif terbang ke negeri Saba’, tanpa perintah Sulaiman. Selaku pemimpin, Sulaiman tentu gusar atas pemergian Hud-hud yang tidak diketahuinya. Baginda bahkan akan memberikan hukuman keras ke atas Hud-hud kerana sikapnya itu. Sulaiman kemudian berusaha bertanyakan ke mana gerangan Hud-hud pergi.

… continue reading this entry.

Advertisements

Rasulullah & pengemis buta

Di sudut pasar Madinah ada seorang pengemis Yahudi buta yang setiap harinya selalu berkata kepada setiap orang yang mendekatinya, Wahai saudaraku, jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya maka kalian akan dipengaruhinya.

Namun, setiap pagi Muhammad Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawakan makanan, dan tanpa berucap sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapkan makanan yang dibawanya kepada pengemis itu sedangkan pengemis itu tidak mengetahui bahwa yang menyuapinya itu adalah Rasulullah SAW. Rasulullah SAW melakukan hal ini setiap hari sampai beliau wafat.

Setelah wafatnya Rasulullah SAW, tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu. Suatu hari sahabat terdekat Rasulullah SAW yakni Abubakar RA berkunjung ke rumah anaknya Aisyah RA yang tidak lain tidak bukan merupakan isteri Rasulullah SAW dan beliau bertanya kepada anaknya itu, Anakku, adakah kebiasaan kekasihku yang belum aku kerjakan?

Aisyah RA menjawab,Wahai ayah, engkau adalah seorang ahli sunnah dan hampir tidak ada satu kebiasaannya pun yang belum ayah lakukan kecuali satu saja. Apakah Itu?, tanya Abubakar RA. Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke ujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang ada disana, kata Aisyah RA.

Keesokan harinya Abubakar RA pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikan kepada pengemis itu. Abubakar RA mendatangi pengemis itu lalu memberikan makanan itu kepadanya. Ketika Abubakar RA mulai menyuapinya, sipengemis marah sambil mengherdik, Siapakah kamu? Abubakar RA menjawab, Aku orang yang biasa (mendatangi engkau). Bukan! Engkau bukan orang yang biasa mendatangiku, bantah si pengemis buta itu.

Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut, setelah itu ia berikan padaku, pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Abubakar RA tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, Aku memang bukan orang yang biasa datang padamu. Aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW.

Seketika itu juga pengemis itu pun menangis mendengar penjelasan Abubakar RA, dan kemudian berkata, Benarkah demikian? Selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, dia begitu mulia….

Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat di hadapan Abubakar RA saat itu juga dan sejak hari itu menjadi muslim.

Nah, wahai saudaraku, bisakah kita meneladani kemuliaan akhlaq Rasulullah SAW? Atau adakah setidaknya niat untuk meneladani beliau? Beliau adalah ahsanul akhlaq, semulia-mulia akhlaq.Kalaupun tidak bisa kita meneladani beliau seratus persen, alangkah baiknya kita berusaha meneladani sedikit demi sedikit, kita mulai dari apa yang kita sanggup
melakukannya.

Umat terbaik

Dia lah yang telah mengutus RasulNya (Muhammad s.a.w) dengan membawa hidayah petunjuk dan ugama yang benar (ugama Islam), supaya Ia memenangkannya dan meninggikannya atas segala ugama yang lain, walaupun orang-orang musyrik tidak menyukainya – [as-saff-9]

Segala puji bagi Allah yang telah mengutuskan nabi Muhammad SAW utk memberi petunjuk kepada manusia, agar manusia kembali kepada Allah dan agar manusia mengerti akan tanggungjawab yang dibebankan keatas manusia seluruhnya sebagai khalifah di muka bumi. Umat ini menjadi umat terbaik dikalangan umat2 terdahulu, hanya kerana umat ini dipimpin oleh khatimaul anbia’,penghulu segala nabi yang diberi kemuliaan oleh Allah SWT sebagai kekasih agungNya. Diharamkan keatas umat2 terdahulu utk memasuki syurga selagimana umat ini tidak dihisab dan dimasukkan ke dalam syurga terlebih dahulu. Mulianya umat ini, hebatnya umat ini.

Adakah umat ni menghargai kemulian dan kehebatan yang disandarkan kpd kemulian dan kehebatan rasulullah. Apalah erti kemulian ini jika manusia tidak menyayangi rasulullah dengan mengabaikan segala sunnah rasulullah, lalai dan cuai untuk meneruskan pahit jerih perjuangan rasulullah untuk memartabatkan islam di muka bumi. Dan apatah lagi umat ni tidak berselawat serta lupa akan rasulullah. Jangan kita jadi umat yang tak mengenang budi terhadap insan yang memohon supaya umatnya tidak merasai sakit ketika mati dan ingatlah insan ini juga akan memberi syafaat apabila dihisab di depan Allah swt.

Ayuh, kita perbanyakkan berselawat dan menghayati kisah perjuangan baginda. Agar kita kuat dan hebat menjadi matarantai2 kepada perjuangan baginda. Jadikan baginda qudwah hasanah dalam hidup kita agar kita menjadi insan berakhlak dalam meniti perjuangan islam zaman ini.