Archive for Ibadah

Bau mulut org berpuasa

DSC00001-gambar hiasan-

Ketika berpuasa bau mulut adalah perkara biasa, klu ada org yang kata mulut kita busuk ketika berpuasa, jgn berkecil hati.. kerana bau itu sebenarnya harum bak kasturi disisi Allah swt.

Dinukilkan didalam al-quran mengenai kisah nabi Musa yang ketika mana bermohon kepada Allah agar diberikan sebuah kitab suci untuk menjadi pedoman dakwah dan petunjuk kepada kaumnya iaitu kaum bani isra’il. Lalu Allah memerintahkan kepada baginda agar berpuasa selama tiga puluh hari penuh, iaitu pada bulan Zulkaedah. Kemudian pergi ke Bukit Thur Sina di mana baginda akan diberi kesempatan bermunajat dengan Allah untuk  menerima kitab yang diminta, iaitu kitab taurat.

… continue reading this entry.

Advertisements

Rasulullah & pengemis buta

Di sudut pasar Madinah ada seorang pengemis Yahudi buta yang setiap harinya selalu berkata kepada setiap orang yang mendekatinya, Wahai saudaraku, jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya maka kalian akan dipengaruhinya.

Namun, setiap pagi Muhammad Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawakan makanan, dan tanpa berucap sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapkan makanan yang dibawanya kepada pengemis itu sedangkan pengemis itu tidak mengetahui bahwa yang menyuapinya itu adalah Rasulullah SAW. Rasulullah SAW melakukan hal ini setiap hari sampai beliau wafat.

Setelah wafatnya Rasulullah SAW, tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu. Suatu hari sahabat terdekat Rasulullah SAW yakni Abubakar RA berkunjung ke rumah anaknya Aisyah RA yang tidak lain tidak bukan merupakan isteri Rasulullah SAW dan beliau bertanya kepada anaknya itu, Anakku, adakah kebiasaan kekasihku yang belum aku kerjakan?

Aisyah RA menjawab,Wahai ayah, engkau adalah seorang ahli sunnah dan hampir tidak ada satu kebiasaannya pun yang belum ayah lakukan kecuali satu saja. Apakah Itu?, tanya Abubakar RA. Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke ujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang ada disana, kata Aisyah RA.

Keesokan harinya Abubakar RA pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikan kepada pengemis itu. Abubakar RA mendatangi pengemis itu lalu memberikan makanan itu kepadanya. Ketika Abubakar RA mulai menyuapinya, sipengemis marah sambil mengherdik, Siapakah kamu? Abubakar RA menjawab, Aku orang yang biasa (mendatangi engkau). Bukan! Engkau bukan orang yang biasa mendatangiku, bantah si pengemis buta itu.

Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut, setelah itu ia berikan padaku, pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Abubakar RA tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, Aku memang bukan orang yang biasa datang padamu. Aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW.

Seketika itu juga pengemis itu pun menangis mendengar penjelasan Abubakar RA, dan kemudian berkata, Benarkah demikian? Selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, dia begitu mulia….

Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat di hadapan Abubakar RA saat itu juga dan sejak hari itu menjadi muslim.

Nah, wahai saudaraku, bisakah kita meneladani kemuliaan akhlaq Rasulullah SAW? Atau adakah setidaknya niat untuk meneladani beliau? Beliau adalah ahsanul akhlaq, semulia-mulia akhlaq.Kalaupun tidak bisa kita meneladani beliau seratus persen, alangkah baiknya kita berusaha meneladani sedikit demi sedikit, kita mulai dari apa yang kita sanggup
melakukannya.

Alhamdulillah

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah sekelian alam yg telah menjadikan langit dan bumi, mentadbir alam keseluruhannya dengan kekuasaannya yg maha tinggi, sehingga tiada satu pun kejadian di alam ini yang tidak mengikut qudrah dan iradah Nya.

Tidak aku jadikan manusia dan jin itu, melainkan untuk mengabdikan diri kepada Ku

Tidaklah manusia itu dijadikan tanpa ada matlamat yang hendak dicapai di dunia, matlamat yg digariskan tentulah mempunyai hikmah besar yang kadangkala gagal di disedari oleh kebanyakkan manusia lalu hanyut mengikut jejak si azazil, menjadi hamba yang derhaka kpd sang pencipta.

Pengelasan ghayah atau matlamat itu bule dikelaskan kepada 2, ghayah ghariban(matlamat dekat) dan ghayah ba’idan(matlamat jauh). Matlamat dekat ini boleh didefinasikan sebagai cita-cita manusia untuk hidup selesa didunia yang fana ini, misalnya.. memiliki rumah besar, kereta besar dan sebagainya. Manakala ghayah ba’idan didefinasikan sebagai pengabdian diri kepada Allah dengan meletakkan Allah sebagai tempat segala penumpuan dan bermatlamatkan mardhatillah dengan harapan diberi ganjaran syurga di akhirat kelak.

Tidak ada salahnya untuk mengejar ghayah ghariban jika itu membuatkan manusia ingat Allah dengan nikmat kesenangan yang diberikan, malah lebih bersungguh2 dalam mengejar ghayah ba’idan. Apa yang berlaku pada hari ini, manusia mudah lalai dan cuai dan tergesa-gesa mengejar ghayah ghariban sehingga mereka lupa tanggungjawab seorang hamba, lupa bersujud mengharap redha dari Allah s.w.t.

Dekatkan diri dengan Allah dengan amalan2 zikir, solat2 sunat, puasa dan lain2 agar kita sentiasa diberi hidayah dan petunjuk, dan moga hati kita tidak dipalingkan dari jalan yang diredhai Allah.